Polisi: Pelaku Penikaman Timses Appi-Rahman Dalam Pengejaran

Terkini.id — Kasus penikaman Tim Sukses (Timses) pasangan Munafri Arifuddin-Abd Rahman Bando (Appi-Rahman) kini ditangani oleh Polsek Tanah Abang.

Bahkan pihak Kepolisian sudah mengantongi ciri-ciri pelaku. Personil pun hingga detik ini dikerahkan mengejar pelaku yang diyakini masih berada di area wilayah Jakarta.

Kanit Reskrim Tanah Abang AKP Haris Ahmad, mengatakan ciri-ciri pelaku sudah diketahui setelah memeriksa rekaman CCTV yang ada di sekitar lokasi kejadian.

Baca Juga: Kalah dari Pilwali Makassar, Penanganan Covid-19 Appi-Rahman Tetap Lanjut

 

“Berdasarkan rekaman CCTV, kejadian pukul 18.52 WIB, saat korban berdiri di Halte Menara Kompas lalu ditusuk oleh pelaku,” ucapnya dikutip dari Tribunjakarta.com, Minggu 8 November 2020.

Baca Juga: Pilkada Usai, Appi-Rahman Lanjutkan Perjuangan Tangani Covid-19

Dalam rekaman itu, pelaku tampak mengenakan baju kotak-kotak berwarna coklat.

 

Rekaman CCTV dan keterangan sejumlah saksi pun bakal dijadikan modal bagi polisi memburu pelaku penusukan ini.

Baca Juga: Jiwa Besar Akui Kemenangan Rivalnya, Appi-Rahman Tuai Pujian

“Untuk identitas masih dalam pengembangan lebih lanjut,” ujarnya.

 

Sebelumnya, Musjaya, seorang tim sukses pasangan calon Wali Kota dan Wakil Wali kota Makassar, Munafri Arifuddin-Abd Rahman Bando (Appi-Rahman) menjadi korban penikaman.

Peristiwa penikaman terjadi di sekitar area debat perdana di Gedung Kompas Gramedia, Jalan Palmerah, Jakarta Pusat, Sabtu 7 November 2020.

 

Korban ditikam di halte depan gedung saat debat sedang berlangsung di dalam studio Kompas TV.

Musjaya diketahui berada di sekitar halte bersama beberapa rekannya menunggu pelaksanaan debat usai.

Ini dikarenakan aturan ketat diberlakukan KPU Makassar sebagai penyelenggara untuk membatasi orang masuk ke area utama debat sesuai protokol kesehatan pencegahan Covid-19.

 

Dari informasi yang dihimpun, korban didatangi seorang pria tak dikenal langsung menancapkan benda tajam pada bagian pinggul kanan.

“Infonya begitu, sebelah kanan pinggulnya dan pelaku langsung kabur,” kata seorang petugas keamanan internal Kompas Gramedia.

 

Sementara itu, saksi lainnya melihat pelaku berlari ke arah pengendara sepeda motor yang sudah menunggunya di depan dan langsung tancap gas.

“Ada temannya pelaku yang tunggu di depan dan langsung kabur mereka,” kata saksi yang enggan disebutkan namanya.

 

Korban berusaha mengejar namun tak berhasil mencapai pelaku dan lukanya yang dialami cukup parah sehingga ia segera dilarikan ke rumah sakit.

Di lokasi kejadian bercak darah terlihat di lantai halte.

Atas kejadian ini juru bicara Appi-Rahman, Fadli Noor, meminta pihak yang berwajib segera menangkap dan mengungkap motif dari pelaku.

 

“Kami sangat sayangkan kejadian ini, kami meminta Polisi bertindak tegas segera menangkap pelaku,” ucapnya.

Bagikan