Proyek Jalur Kereta Api Makassar- Parepare Mulai Dikerjakan November 2019

kereta api
Menteri Perhubungan Republik Indonesia, Budi Karya Sumadi didampingi Gubernur Sulsel Prof Nurdin Abdullah meninjau progres pembangunan jalur Kereta Api (KA) Lintas Makassar-Parepare, bersama Gubernur Sulsel Prof Nurdin Abdullah, Rabu 20 Maret 2019. /Nasruddin

Terkini.id, Makassar – Gubernur Sulawesi Selatan Prof Nurdin Abdullah membahas kelanjutan pembebasan jalur kereta api Makassar – Parepare, di ruang rapat Kejati Sulselbar, Jalan Urip Sumoharjo Makassar.

Menurut Nurdin Abdullah, proyek tersebut merupakan rencana strategis yang harus diselesaikan dan sudah diberikan anggaran dari Kementerian Perhubungan RI untuk dikerjakan segera.

“Terima kasih kepada bapak Menteri sudah memberikan peluang seluas-luasnya untuk melanjutkan proyek ini,” ungkap Prof Nurdin Abdullah usai rapat dengan seluruh pihak terkait, di Kantor Kejati Sulselbar, Kamis 26 September 2019.

Menurut Nurdin, proyek pembangunan jalur kereta api Makassar- Parepare dikerjakan dan didiskusikan dengan stakeholder yang ada di Sulsel. Sebab, kata Prof Nurdin, tanpa melalui duduk bersama akan terasa sulit untuk mengerjakan proyek-proyek tersebut.

“Kita jalan sama-sama dengan seluruh pihak dan duduk bersama untuk menyelesaikan masalah yang ada,” kata mantan Bupati Bantaeng Ini.

Untuk itu, Pemprov Sulsel akan mempertajam lagi dengan mengadakan pertemuan dengan Camat, Lurah, dan Kepala Desa di daerah yang dilewati jalur kereta api tersebut.

“Proyek strategis kereta api kita, saya kira salah satu kendala kita adalah soal pengadaan lahan. Dan mudah-mudahan kita pertajam lagi ke kepala dasa, lurah dan camat,” jelasnya.

Sementara itu, Kepala Kejaksaan Tinggi Sulawesi Selatan, Firdaus Dewilmar menambahkan, paling lama pembangunan jalur kereta api ditargetkan akan dimulai dikerjakan paling lambat bulan November 2019 ini.

“Jalur dari Tonasa menuju Pelabuhan Garongkong Barru dapat kita selesaikan paling lambat November selesai,” pungkasnya.

Komentar

Rekomendasi

Berita Lainnya

Pemkab Barru Siapkan Minimal Rp 20 Miliar untuk Penanganan Covid-19

Alumni STPDN hingga IPDN Berpencar Salurkan Sembako di Barru

Selama Tiga Bulan ke Depan, Barru Tiadakan Retribusi Jasa Umum

Bersama Dandim dan Kapolres, Bupati Barru Keliling Imbau Warga Perangi Corona

Bersama Dandim dan Kapolres, Bupati Barru Keliling Imbau Warga Perangi Corona

Bupati Barru Ingatkan Semua Kades Lebih Serius Perangi Corona

Selain UN Dibatalkan, Proses Belajar Siswa di Barru Tetap di Rumah hingga 18 April

Rapat Forkopimda, Akses Keluar-Masuk di Barru Dibatasi dan Makin Diperketat

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar