40 Anggota Bawaslu yang Kecelakaan Kerja selama Pemilu Dapat Santunan

Terkini.id, Makassar – Sebanyak 40 orang jajaran pengawas Pemilu di 9 kabupaten/kota se Sulsel yang mengalami kecelakaan kerja pada Pemilu April lalu diberikan santunan oleh Bawaslu.

Tiga di antaranya diserahkan Ketua Bawaslu Sulsel HL Arumahi pada Sabtu 28 September 2019 di Ramiza Cafe Malili Luwu Timur.

Ketiganya adalah; l Ketut Swardana (Pamwascam Kec. Angkona) Rp 8.250.000, Hasmiati (PTPS Desa Manurung) Rp 16.500.000 dan Arnita Anton (PTPS Desa Harapan) Rp 8.250.000

Pada kesempatan itu HL Arumahi menjelaskan, santunan ini merupakan wujud tanggung jawab dan kepedulian Bawaslu terhadap jajarannya yang mengalami kecelakaan atau sakit dalam menjalankan tugas pengawasan di lapangan.

Sebelumnya, kata Arumahi, Bawaslu mendata dengan meminta laporan nama-nama aparat pengawas pemilu yang mengalami kecelakaan kerja saat menjalankan tugas.

Menarik untuk Anda:

Data-data tersebut diverifikasi bukti-bukti administrasinya dari rumah sakit oleh Tim Bawaslu Provinsi untuk ditetapkan sebagai santunan.

“Tolong jangan melihat jumlah santunan yang diberikan tapi lihat nilai kepedulian Bawaslu terhadap jajarannya yang secara ikhlas melaksanakan tugas dengan penuh tanggung jawab,” ujar HL Arumahi.

Santunan serupa telah diserahkan oleh pimpinan Bawaslu Sulsel masing-masing ; Azry Yusuf di Gowa dan Takalar, Adnan Jamal di Bone, Asradi di Sinjai.

Selanjutkan akan diserahkan Saiful Jihad di Parepare dan Hasmaniar di Enrekang

Nilai santunan jajaran pengawas Pemilu yang mengalami kecelakaan kerja terdiri dari dua kategori; luka/sakit berat sebesar Rp 16.500.000 dan luka/sakit sedang Rp 8.250.000.

Konten Bersponsor

Mungkin Anda Suka

Sebut Ustaz Fauzan Penipu, KH Ishomuddin: Orang Islam Dungu yang Mau Undang Dia

Heboh Ustaz Fauzan Al Azmi Ngaku Anak Kardinal, Ulama NU: Dia Penipu

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar