Delapan Hari PSBB di Kota Makassar Tidak Berjalan Lancar, Ini Alasannya

Satpol PP Kota Makkasar siram toko yang buka di tengah PSBB

Terkini.id, Makassar – Delapan hari pemberlakuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Kota Makassar dinilai belum berjalan maksimal.

Jubir Gugus Tugas Covid-19 Kota Makassar Ismail Hajiali mengatakan, sejumlah pelanggaran masih kerap terjadi di sejumlah tempat. Kendati mengalami penurunan.

“Secara umum evaluasi PSBB dan pengecualian sesuai rencana walaupun di sana sini secara utuh belum maksimal,” kata Ismail, Jumat 1 Mei 2020.

Pemerintah kota, kata dia, terus melakukan pemantauan mulai dari pagi hingga sore. Satpol PP, TNI dan Polri terus menyisir sejumlah jalan yang ada di Kota Makassar.

“Secara fakta masih ditemukan ada orang berboncengan,” kata dia.

Menarik untuk Anda:

Terkait dengan kemungkinan adanya perpanjangan PSBB setelah 7 Mei 2020, Ismail menjawab bahwa hal itu bergantung pada penyebaran Covid-19.

“Indikatornya dilihat dari aspek tingkat pandemi ODP, PDP, dan positif secara signifikan. Termasuk dikonsultasikan di gugus tugas provinsi dipantau pusat. Juga melihat perkembangan termasuk penanganan pemberlakuan PSBB,” kata Ismail.

Ismail berharap masyarakat mampu menahan diri untuk tidak melakukan aktivitas di luar rumah bila tak ada kepentingan mendesak.

Hal itu, kata dia, untuk memastikan penyebaran laju virus corona bisa dihentikan.

“Butuh peran semua pihak untuk menghentikan penyebaran virus corona,” pungkasnya.

Konten Bersponsor

Mungkin Anda Suka

Operasi Zebra, Satlantas Polres Toraja Utara Bagi Masker Gratis ke Pengguna Jalan

Tiba di Kajang, Calon Bupati Tomy Satria Ziarahi Makam Karaeng Boto Daeng Pabeta

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar