DPRD Kota Makassar Soroti Pengelolaan Limbah B3 Rumah Sakit

Ketua Komisi C Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Makassar Abdi Asmara

Terkini.id, Makassar – Ketua Komisi C Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Makassar Abdi Asmara mengatakan tengah menyoroti tata kelola limbah bahan berbahaya dan beracun (limbah B3) di rumah sakit yang dinilai bermasalah.

“Selama ini, proses pembakaran limbah B3 itu, pemerintah belum mampu untuk melayani semua rumah sakit yang ada, khususnya di Makassar,” kata Abdi saat dihubungi, Rabu, 17 Juni 2020.

Abdi mengatakan, sebelumnya, sudah melakukan pembahasan dengan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) soal limbah B3.

“Sudah ada rapat dengan KPK terkait dengan temuan itu,” ungkapnya.

Ia pun meminta Pemerintah Kota Makassar untuk fokus terhadap temuan limbah B3 tersebut.

Menarik untuk Anda:

“Kami di DPRD meminta kepada Pemerintah Kota Makassar untuk fokus terkait dengan hasil rapat koordinasi dengan KPK,” ungkapnya.

Menurut Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 101 Tahun 2014 tentang Pengelolaan Limbah B3.

B3 adalah zat, energi, dan/atau komponen lain yang karena sifat, konsentrasi, dan atau jumlahnya, baik secara langsung maupun tidak langsung, dapat mencemarkan dan atau merusak lingkungan hidup, dan atau membahayakan lingkungan hidup, kesehatan, serta kelangsungan hidup manusia dan makhluk hidup lain.

“Limbah medis dari rumah sakit termasuk limbah B3,” tegasnya.

Konten Bersponsor

Mungkin Anda Suka

Diisukan Terpilih Aklamasi Jadi Ketua Golkar Sulsel, TP Tak Ingin Takabur

PDIP Yakin Bersama PKS Usung Dilan di Pilwali Makassar

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar