Gara-gara Fintech, Banyak Bank ‘Mati Segan Hidup Tak Mau’

Terkini.id, Jakarta – Di tengah makin ketatnya persaingan industri jasa keuangan, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mendorong bank melakukan konsolidasi baik melalui merger hingga akuisisi.

Hal ini lantaran tantangan dan kondisi perbankan yang cukup berat. Perang dagang antara Amerika Serikat dengan China menjadi salah satu penyebab ketidakpastian ekonomi global. Selain itu, perkembangan teknologi melalui financial technology (fintech) yang begitu cepat mendisrupsi bisnis bank.

“Tantangan perbankan cukup besar, kenapa? Pertama persaingan di industri ini cukup ketat, terutama dengan perkembangan teknologi yang cepat,” ungkap Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan sekaligus Anggota Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Heru Kristiyana, akhir pekan lalu seperti dikutip dari cnbc.

Heru mengungkapkan, aset perbankan nasional saat ini sudah mencapai Rp 9.000 triliun. Bank saat ini tengah menghadapi tantangan dengan hadirnya perusahaan teknologi finansial (fintech) yang bisa bergerak cepat karena tidak dibebani aturan yang banyak seperti bank.

Agar tidak makin digilas perlambatan ekonomi dan makin masifnya kemunculan teknologi, merger dan akuisisi harus dilakukan perbankan. Apalagi, saat ini, jumlah bank di Indonesia memang cukup banyak dan mayoritas dari bank ini adalah berskala kecil.

OJK mencatat, saat ini, Indonesia memiliki sekitar 1.800 Bank Perkreditan Rakyat (BPR) yang skalanya kecil. Kemudian ada 113 bank BUKU I-IV.

Bank BUKU I memiliki modal inti di bawah Rp 1 triliun, BUKU II modal inti Rp 1 triliun-Rp 5 triliun. BUKU 3 dengan modal inti Rp 5 triliun- Rp 30 triliun. Kemudian BUKU IV dengan modal inti di atas Rp 30 triliun.

Dalam data OJK, ada 6 bank BUKU IV, 26 bank BUKU III, 59 bank BUKU II, dan 21 bank BUKU I.

Petugas pengawas bank OJK banyak terkuras untuk mengawasi bank-bank kecil yang jumlahnya banyak ini. Pengawasan menjadi tidak efisien, dan OJK berharap bank-bank kecil ini bisa berkonsolidasi agar makin kuat.

Heru mengatakan, sulit berharap bank akan berkonsolidasi sendiri tanpa ada ‘paksaan’ dari OJK. Karena itu OJK terus mendorong konsolidasi.

Jangan sampai bank-bank kecil yang ‘mati segan hidup tak mau’ ini menjadi beban bagi ekonomi Indonesia.

Komentar

Rekomendasi

Mandiri, AXA Mandiri dan KemenBUMN Sediakan Proteksi Jiwa Rp 1 T untuk 35.000 Tenaga Medis

Pedagang Bakso dan Pekerja Lain di Sektor Ini Mendapat Rp 880 Ribu Per Bulan

Bank Sulselbar Perbanyak Loket dan Gratiskan Biaya ATM Demi Cegah Covid-19

Benarkah Kredit di Bank dan Leasing Bisa Ditunda? Begini Penjelasan Rinci OJK

Stabilkan Pasar Saham, OJK Bolehkan Perusahaan Tunda RUPS Tahunan dan Laporan Keuangan 2019

Kredit Macet Menghantui di Tengah Wabah Corona, OJK Longgarkan Kredit untuk Debitur

BI Gelontorkan Rp 300 Triliun untuk Selamatkan Rupiah

Gandeng PT PNM, Bank Sulselbar Pacu Bisnis Ultra Mikro

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar