Habib Bahar Diancam Oknum Anggota TNI, Mayor Saleh: Ini Berbahaya! Ada Pihak yang Tertawa

Terkini.id, Jakarta – Sebuah video seorang oknum TNI ancam rakyatnya (Habib Bahar) sempat viral dimedia sosial. Mayor (Purn) Muhammad Saleh Karaeng Sila pun menyayangkan adanya oknum TNI yang mengancam Habib Bahar bin Smith.

“Tidak boleh itu tentara mengancam rakyat,” ujarnya.

Ia menilai Habib Bahar tidak membenci TNI AD melainkan mengeritik pernyataan Kepala Staf Angkatan Darat (AD) Jenderal Dudung Abdurachman.

Baca Juga: Belasan Kilogram Penyelundupan Sabu, Telah Digagalkan TNI AD!

Ia menyatakan, Habib Bahar itu sangat bangga sama TNI.

“Lagi dakwah, Habib Bahar pakai baret. Habib Bahar itu tidak membenci TNI, hanya mengeritik Pak Dudung,” ujarnya.

Baca Juga: Rizal Afif: Demi Habib Bahar, Saya Disuruh Mengaku Eks Napiter

Lanjut “Kritikan dari Warga yang selama ini saya lihat, bahkan saya ikut mengeritik Pak Dudung sebagai Senior Saya, sebagai Abang Saya, sebagai Bapak Saya, sebagai KSAD, adalah agar lebih baik,” jelasnya.

Muhammad Saleh pun mengingatkan Jenderal Dudung agar bersikap netral.

“Jangan hanya mengunjungi satu kelompok ormas islam. Kalau tentara sudah berdiri di satu kelompok dan kelompok lain tersisihkan itu namanya tidak netral,” ujarnya.

Baca Juga: Rizal Afif: Demi Habib Bahar, Saya Disuruh Mengaku Eks Napiter

“Kecuali kelompok kelompok itu membenci tentara, itu juga harus ada pendekatan lagi, apa alasannya dia benci,” sambungnya.

Ia sangat yakin Habib Bahar dan pengikutnya sama sekali tidak membenci TNI.

“Dan saya masih yakin. Habib bahar dan seluruh jemaahnya tidak membenci TNI mereka hanya mengeritik kebijakan yang diucapkan Pak Dudung,” katanya. Dilansir dari Galamedia. Senin 20 Desember 2021.

Ia mengaku banyak pihak yang terkadang meminta untuk menjelek-jelekan Dudung Abdurachman.

“Pak Dudung Senior Saya, Abang Saya, Bapak Saya, tidak mungkin saya menjelekan begitu vulgar. Tapi mengeritik ya saya siap kalau menjelekan saya tak bisa
Makanya saya kritik Pak Dudung, tolong Jenderal jangan hanya mendekatkan diri kepada satu kelompok ormas aja. Undang juga yang kontra pemerintah,” ujarnya.

Menurutnya, mungkin mereka membutuhan pemahaman.

“Kalau sudah dikritik sudah seperti ini, apa bedanya dengan aktivitas. Menurut saya ini berbahaya,” katanya.

Ia pun mengingatkan soal perpecahan. Ia pun meminta agar persatuan di Indonesia tetap dijaga.

Menurutnya, perpecahan tersebut dapat membuat pihak-pihak tertentu tertawa. Pasalnya, pihak itu membenci TNI hingga ingin menjauhkannya dari rakyat.

Ia pun berpesan agar TNI menjaga persatuan dan tetap dekat dengan rakyat. 

Sebelumnya viral  muncul video seorang pria berseragam TNI yang meluapkan kemarahan pada Habib Bahar.

Dalam video tersebut, pria tadi menyebut Habib Bahar memprovokasi umat muslim di Indonesia.

“Assalamualaikum Bahar, ente muslim kita Tentara Nasional Indonesia banyak yang muslim juga. Jangan kamu provokasi orang muslim se Indonesia,” ujarnya.

Ia lalu mempertanyakan maksud dari pernyataan Habib Bahar soal baliho HRS dan keberadaan Kasad di tengah bencana Gunung Semeru. Menurutnya, apa yang dikatakan Habib Bahar itu salah kaprah lantaran prajurit TNI turut membantu warga yang terdampak bencana erupsi Semeru.

“Kamu jelek-jelekin baliho pimpinan kami, maksudmu apa, hubunganya apa baliho dengan semeru, kamu gak lihat kita semua banting tulang di semeru,” terangnya.

Lebih lanjut ia meminta Habib Bahar untuk berhenti melakukan provokasi dan menjelek-jelekkan Jenderal Dudung Abdurachman.

Pasalnya hal itu dinilainya sama saja dengan menghina semua prajurit TNI.

“Kamu asal ngomong jelekin pimpinan kami, berarti kamu jelekin kami semua prajurit TNI,” tegasnya.

Tak hanya itu, saking geramnya pria itu pun menyebut reaksi Habib Bahar jika sampai dicari TNI.

“Kamu kalau sudah dicari TNI paling kamu nangis jelas itu, jangan kamu cuma beraninya gebukin tukang ojek santri, jelas,” pungkasnya.

Bagikan