Ingin Liburan Anda Aman dari Paparan Covid-19? Ini Tipsnya

liburan covid-19
Liburan di masa pandemi Covid-19. (Ilustrasi/Tempo)

Terkini.id, Jakarta – Pemerintah terus mengingatkan pada masyarakat agar sebisa mungkin berada di rumah dalam libur panjang pada 28 Oktober 2020 hingga 1 November 2020 mendatang.

Pengalaman dua kali libur panjang disertai peningkatan kasus menjadi perhatian pemerintah saat ini.

Terkait hal itu, Ketua Departemen Epidemiologi Universitas Indonesia Dr. dr. Tri Yunis Miko Wahyono, MSc memberikan tips liburan aman dari penularan Covid-19.

“Pertama, hindari percikan air liur saat berbicara. Penyebaran virus corona itu terjadi melalui penularan droplet, dari percikan air liur saat berbicara. Hal itu yang membuat masyarakat diminta patuh pakai masker dan jaga jarak serta menghindari kerumunan agar tidak terpapar Covid-19,” ujar Tri seperti dikutip dari laman covid19.go.id, Kamis 22 Oktober 2020.

“Adapun masker yang digunakan berbahan kain hanya melindungi 70%, sedangkan masker bedah hanya 80-90%. Masker paling aman jenis N95,” sambungnya.

Menarik untuk Anda:

Kedua, lanjut Tri, hindari kerumunan yang menyebabkan tak ada jarak. Pilih daerah wisata yang tak terlalu padat karena menghindari potensi penyebaran virus corona. 

“Ketiga, status zonasi lokasi wisata yang bakal dituju sebaiknya diketahui lebih awal, apakah statusnya zona hijau, kuning, oranye, atau merah,” tambahnya.

Status itu, kata Tri, bisa diketahui dengan mengunjungi laman resmi Covid-19 atau menanyakan langsung ke kantor pemerintahan setempat.

“Disarankan pilih lokasi hiburan di zona hijau yang relatif lebih aman,” ujarnya.

Keempat, setelah zonasi pastikan lokasi hiburan itu di tempat terbuka seperti pantai atau wisata pegunungan (outdoor). Hindari ruangan tertutup yang tidak masuk cahaya matahari dan udara.

Dan tips kelima, kata Tri, pastikan kondisi tubuh fit atau sehat sebelum memutuskan berangkat liburan. Jika kondisi fisik bermasalah sebaiknya tunda perjalanan dan lebih baik mencari hiburan di dekat rumah dengan jarak terjangkau.

“Kuncinya adalah menghindari penularan melalui droplet. Makanya harus memakai masker yang melindungi hidung dan mulut. Menjaga jarak agar saat berbicara sedikit droplet keluar. Tetap saling menjaga jarak sehingga tidak terkena. Dan yang juga penting untuk mencuci tangan pakai sabun,” pungkasnya.

Konten Bersponsor

Mungkin Anda Suka

Kenali, Hipertensi Tingkatkan Risiko Penyakit Jantung, Stroke dan Kematian

7 Tindakan Pertama untuk Pertolongan Terhadap Serangan Jantung

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar