Masuk

Tudingan Miring Hampiri Istri Ferdy, Patra Zen: Tidak Ada Yang Tidak Mungkin Dalam Kasus Kekerasan Seksual!

Komentar

Terkini.id, Jakarta – Pasca insiden berdarah di rumah Ferdy Sambo, kini pengacara Putri Candrawathi Patra M Zen minta publik tak berasumsi negatif.

Hal tersebut disampaikan menyebut bahwa Yosua Hutabarat alias Brigadir J melakukan serangkaian aktivitas yang diduga mengarah pada pelecehan terhadap istri Ferdy Sambo (Putri Candrawathi) sebelum akhirnya tewas.

Akibatnya, tak sedikit tudingan miring mengarah pada Istri Ferdy Sambo.

Baca Juga: Ferdy Sambo Buka Mulut Soal Dugaan Suap Tambang Ilegal Kepada Kepolisian

Lantas hal tersebut Patra M Zen mengatakan bahwa jangan berasumsi negatif dan terus-menerus yang menghakimi kliennya selaku korban dugaan pelecehan seksual yang diduga dilakukan Brigadir J.

Sebab, asumsi negatif dan penghakiman tersebut dianggap telah menyebabkan istri Kadiv Propam Polri nonaktif Irjen Ferdy Sambo itu menjadi korban untuk kedua kalinya.

“Tanyakan kepada korban perempuan yang pernah mengalami kekerasan seksual, betapa ia mengalami penderitaan karena dihakimi oleh komentar negatif masyarakat. Ini yang sekarang dialami oleh klien saya,” kata Patra. Dikutip dari Populis. Jumat, 29 Juli 2022.

Baca Juga: Bantah Soal Setoran Tambang Ilegal, Kabareskrim Dinilai Pengamat Tak Hormati Penyelidikan Polri

Patra mengungkap, Putri hingga kekinian masih dalam pendampingan tim psikolog yang ditunjuk Asosiasi Psikologi Forensik Indonesia (Apsifor). Selain melakukan pendampingan, tim psikolog juga melakukan stabilisasi emosi, konseling hingga psikoterapi.

“Perempuan korban kekerasan itu tidak mengenal latar belakang suku, ras, jabatan atau kondisi ekonomi,” ungkap Patra.

Berdasar hasil studi antropologi, Patra mengklaim perempuan korban pelecehan seksual seringkali justru dituduh memfitnah. Bahkan, katanya juga kerap dianggap merusak hidup dan reputasi pelaku.

“Tidak ada yang tidak mungkin dalam kasus-kasus kekerasan seksual, bisa anak, remaja atau istri orang berpangkat. Sebaliknya pelaku juga bisa teman korban, anak buah dari perempuan perempuan korban,” katanya.

Baca Juga: Kabareskrim Bantah Terima Setoran Hasil Tambang Ilegal, Ini Kata IPW

Seperti yang diketahui bahwa Brigadir J alias Nopryansah Yosua Hutabarat tewas ditembak oleh Bharada E di rumah dinas Ferdy Sambo di kawasan Duren Tiga, Jakarta Selatan, pada Jumat, 8 Juli sekitar pukul 17.00 WIB.

Brigadir J merupakan sopir istri, Ferdy Sambo. Sedangkan, Bharada E merupakan ajudan daripada Ferdy Sambo.

Tiga hari setelah kejadian, Karopenmas Divisi Humas Mabes Polri Brigjen Pol Ahmad Ramadhan menyebut Bharada E menembak Brigadir J karena diduga melecehkan istri Ferdy Sambo.

“Berdasarkan keterangan dan barang bukti di lapangan bahwa Brigadir J memasuki kamar pribadi Kadiv Propam dan melecehkan istri Kadiv Propam dengan todongan senjata,” kata Ramadhan.

Sebelum terjadi penembakan, kata Ramadhan, Bharada E mendengar istri Ferdy Sambo berteriak. Dia menuju sumber teriakan tersebut yang berasal dari kamar istri Ferdy Sambo.

Ketika itu, Bharada E mendapati Brigadir J yang panik melihat kedatangannya. Sampai pada akhirnya, Ramadhan menyebut Brigadir J melesatkan tembakan ke arah Bharada E.

“Brigadir J melepaskan tembakan sebanyak 7 kali, Bharada E membalas mengeluarkan tembakan sebanyak 5 kali,” tutur Ramadhan.

Saat peristiwa ini terjadi, Ferdy Sambo diklaim Ramadhan sedang tidak berada dirumah.

Adapun, kasus dugaan pelecehan seksual ini kekinian tengah ditangani Polda Metro Jaya. Setelah sebelumnya lebih dahulu ditangani Polres Metro Jakarta Selatan. Status perkara kasus ini juga telah dinaikkan dari tahap penyelidikan ke penyidikan.