Miris, Bocah Ini Disetubuhi Ayah dan Kakak Kandungnya Berulang Kali

Pemerkosaan
Ilustrasi pemerkosaan anak di bawah umur

Terkini.id, Samarinda – Sungguh malang nasib seorang bocah perempuan, DSS (13), murid kelas VI di Samarinda, Kalimantan Timur. Pasalnya, bocah ini jadi korban pemerkosaan kakak kandungnya, MAN (15) dan juga ayah kandungnya, MJ dalam kurun waktu 3 tahun.

Perbuatan tersebut telah dialami korban sejak duduk di bangku kelas III SD hingga saat ini, kelas VI SD.

Kedua pria yang harusnya menjaga korban itu melakukan tindak kekerasan seksual tersebut di ruang tamu, tepat di depan televisi. Di ruangan tersebut, terdapat kasur lapuk yang dijadikan tempat untuk menggauli korban.

Kasus itu terbongkar setelah ibu korban, LS (46) melapor ke Polsek Samarinda Kota, Selasa 26 Februari 2019. Sebelumnya sang ibu memergoki putrinya di rumah sedang dicumbui MAN.

“Jadi begitu tahu kemarin, mungkin tertangkap tangan ibunya. Korban didesak ibunya, baru mengakui selama ini, digauli Bapaknya dan kakak kandungnya. Semua dilakukan di rumah,” kata Kapolsek Samarinda Kota Kompol Nur Kholis, dikutip dari manaberita, Sabtu 2 Maret 2019.

Dari laporan LS, polisi bergegas melakukan visum korban dan mengamankan MAN. Belakangan diketahui MAN juga berusia masih di bawah umur.

“Sementara ayah kandungnya, masih dalam pengejaran kita. Begitu kita dapatkan identitasnya, kita masukkan DPO,” ujar Kholis.

MAN dibawa ke Mapolsek Samarinda Kota. Dia mengakui perbuatannya memerkosa adik kandungnya itu berulang kali, sejak duduk di bangku kelas 3 SD.

Pelaku dijerat Undang-Undang Perlindungan Anak

Dari pengakuan korban, perbuatan bejat itu pertama kali dilakukan ayah kandungnya saat rumah sedang sepi. Tiga tahun lamanya, itu akhirnya terbongkar, dan sang ibu mengaku sama sekali tidak curiga.

“Jadi enggak digilir. Selain bapaknya mungkin gantian (kakaknya),” ungkap Kholis.

Pakaian dalam korban dan visum medis sementara ini menjadi barang bukti polisi untuk menjerat MAN. Kendati demikian, polisi tetap berkoordinasi bersama dengan Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI).

“Kita jerat dengan Undang-Undang Perlindungan Anak. Kita harap warga melakukan pengawasan ketat melekat terhadap anak-anaknya. Jadi yang menjadi pelaku bukan hanya orang jauh, tapi orang-orang dekat,” ujar Kholis.

“Bapak kandung, kakak kandung. Seperti yang kejadian di Lampung, enggak tahunya di kelurahan saya, di Selili, terjadi juga,” tutupnya.

Komentar

Rekomendasi

Berikut Nama 20 Dokter yang Gugur Akibat Corona

Balai Kota Makassar Ditutup, Iman Hud: Kita Terapkan Protokol Penanganan Covid-19

Dokter Marhaen: Ketidakjujuran Pasien Berdampak Tingginya Angka Kematian Medis

DKI Jakarta Resmi Berstatus PSBB Corona, Ojol Dilarang Angkut Penumpang

Pengusaha Ini Hibahkan Lahan 1 Hektar Miliknya untuk Area Pemakaman Korban Corona

Sering Bicara Khilafah dan Hina Presiden, Ali Baharsyah Ternyata Kolektor Video Mesum

3 Poin Sikap AJI Terkait Privilese Wartawan untuk Tes Cepat Covid-19

Terpidana Teroris Abu Bakar Ba’asyir Surati Jokowi, Minta Dibebaskan akibat Corona

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar