Peringati HPSN 2019, Ratusan Orang Tanam Pohon di Malino

Bupati Gowa Adnan Purichta Ichsan bersama Kepala Balai Besar KSDA Sulsel Thomas Nifinluri, dan Direktur Pemulihan Kontaminasi dan Tanggap Darurat Limbah B3 Kementerian Lingkungan Hidup, Haruki Agustina
Bupati Gowa Adnan Purichta Ichsan bersama Kepala Balai Besar KSDA Sulsel Thomas Nifinluri, dan Direktur Pemulihan Kontaminasi dan Tanggap Darurat Limbah B3 Kementerian Lingkungan Hidup, Haruki Agustina

Terkini.id, Gowa – Sebanyak 500 orang yang terdiri dari masyarakat, asosiasi, pemuda dan pelajar menghadiri apel besar peringatan Hari Peduli Sampah Nasional (HPSN) 2019, di Kawasan Wisata Alam Pinus Malino, Senin 4 Maret 2019.

Kegiatan yang dilaksanakan serentak pada 74 lokasi di seluruh Indonesia ini, mengangkat tema besar Gerakan Indonesia Bersih dengan sub tema Kelola sampah untuk hidup bersih, sehat dan bernilai.

Direktur Pemulihan Kontaminasi dan Tanggap Darurat Limbah B3 Kementerian Lingkungan Hidup, Haruki Agustina mengatakan, pelaksanaan HPSN 2019 di Sulsel dipusatkan di Kabupaten Gowa, Malino. Menurutnya Gowa memiliki kawasan taman alam yang sangat baik.

Kegiatan ini serentak dilaksanakan pada 74 lokasi taman wisata alam di Seluruh Indonesia. Gowa dipiih karena memiliki kawasan wisata hutan alam yang baik. “Bhkan partisipasi masyarakatnya sangat baik, serta Gowa sudah memiliki Jakstrada atau dokumen kebijakan strategi daerah dalam perencanaan pengelolaan sampah,” ungkapnya.

Tak hanya itu, Haruki juga melihat Kabupaten Gowa mempunyai target dan komitmen dalam mengembangkan kawasan bersih dari sampah, sehingga Haruki mengaku Gowa mampu meraih piala adipura pada penilaian selanjutnya dengan komitmen yang sangat baik seperti ini.

Bupati Gowa, Adnan Purichta Ichsan yang bertindak sebagai inspektur apel menyampaikan sambutan seragam dari Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan. Ia mengatakan HPSN merupakan momentum yang sangat berharga dalam membangun kesadaran untuk menyelesaikan permasalahan sampah yang sangat pelik di Indonesia.

“HPSN ini diperingati setiap tahunnya oleh seluruh tanah air untuk menyuarakan gerakan Indonesia bersih,” ungkapnya.

Selain itu, dirinya juga menyebutkan langkah-langkah yang harus dilakukan pada HPSN 2019 ini yakni mendorong pemerintah daerah mewujudkan target target nasional dan upaya pencapaian gerakan Indonesia bersih yang bersinergi dengan kebijakan sektor dalam upaya pengelolaan sampah melalui peningkatan sarana dan prasarana.

“Yang harus kita lakukan bagaimana partisipasi masyarakat, dan fasilitas pemerintah Daerah untuk membangun usaha bersama dan berkolaborasi demi terwujudnya perilaku bersih,” jelasnya.

Olehnya Adnan berharap, dengan adanya HPSN ini seluruh masyarakat bisa menerapkan perilaku hidup bersih, dengan merubah pola pikir agar lebih sehat.

“Kita kampanyekan Gowa Bersih setidaknya jika tidak ingin membersihkan janganlah membuah sampah sembarangan, karena itu sudah sangat membantu kita. Inilah yang harus kita lakukan dalam merubah paradigma masyarakat,” harap orang nomor satu di Gowa itu.

Dalam kegiatan ini juga, Adnan berkesempatan menyerahkan alat pengelolah sampah, kompos inovasi dari badan litbang, tempat sampah, baju kaos, kaos tangan, Pupuk kompos hasil karya Dian, tambler dan kantong plastik nabati, dan bibit tanaman endemik.

Pada akhir kegiatan, dilaksanakan penanaman pohon di sekitar kawasan pinus Malino. Turut hadir, Kepala Balai Besar KSDA Sulsel Thomas Nifinluri, dan SKPD Lingkup Pemkab Gowa.

Berita Terkait
Komentar
Terkini