STIE Nobel Indonesia dan STIK Mandala Waluyo Jalin Kerjasama Hadapi Revolusi Industri 4.0

STIE Nobel Indonesia menjalin kerjasama dengan STIK Mandala Waluya Kendari di bidang pendidikan guna melakukan studi pengenalan sistem pembelajaran informasi yang dimiliki STIE Nobel Indonesia berupa E-Learning.

Terkini.id,Makassar  – STIE Nobel Indonesia menjalin kerjasama dengan STIK Mandala Waluya Kendari di bidang pendidikan guna melakukan studi pengenalan sistem pembelajaran informasi yang dimiliki STIE Nobel Indonesia berupa E-Learning.

Penandatangan kerjasama dalam bentuk MoU ini dilaksanakan di Gedung STIE Nobel Indonesia Jalan Sultan Alauddin no.212, Makassar yang dihadiri Ketua STIK Mandala Waluya Kendari Ibu DrPH. Tasnim S.K.M., M.M. dan Ketua STIE Nobel Indonesia Bapak Dr. H. Mashur Razak S.E.,M.M.

Dalam kesempatan ini Ketua STIE Nobel Indonesia menuturkan pentingnya sistem informasi digital diterapkan dalam institusi pendidikan guna lebih memudahkan mahasiswa dan dosen dalam melakukan proses belajar mengajar.

“Sistem informasi digital kami rasa sangat penting diterapkan di institusi pendidikan guna memudahkan mahasiswa dan dosen dalam mengakses dan membagikan informasi pembelajaran melalui teknologi informasi ini, alhamdulillah kami memiliki E-Learning sebagai sarana informasi digital yang sangat memudahkan mahasiswa dan dosen di STIE Nobel”.

Ibu DrPH. Tasnim S.K.M., M.M.  menyampaikan ucapan terima kasih atas sambutan istimewa yang diberikan dan berharap kerjasama ini dapat menguntungkan kedua belah pihak.

“Terimakasih atas sambutan yang istimewa dari Ketua STIE Nobel Indonesia, dan kami berharap agar kiranya kerjasama ini menguntungkan kita semua dan dapat berjalan dengan jangka waktu yang berkepanjangan, dan kiranya sistem informasi teknologi E-Learning yang dimiliki oleh STIE Nobel ini bisa menjadi bahan ajaran untuk institusi pendidikan kami”.

Sistem pembelajaran E-Learning ini merupakan sistem informasi digital yang memudahkan mahasiswa dalam mengakses materi pembelajaran yang diupload oleh dosen kedalam sistem E-Learning. lebih lanjut sistem ini hanya dapat diakses oleh mahasiswa maupun dosen yang memiliki ID registrasi.

Era industri 4.0 merupakan tantangan sekaligus peluang khususnya bagi institusi perguruan tinggi, dalam kondisi ini perguruan tinggi harus terus melakukan inovasi guna menghasilkan lulusan yang mampu menjawab tantangan.

“Kerjasama ini merupakan langkah strategis kedua belah pihak dalam meningkatkan dan mengembangkan institusi pendidikan di era revolusi 4.0,” tutupnya.

Komentar

Rekomendasi

Keren, Mahasiswa Hukum UMI Wakili Indonesia di Forum Internasional AYIMUN

Maxilla 2003 Meriahkan Dies Natalis FKG Unhas, Intip Keseruannya

KSR PMI Akper Anging Mammiri Peringati Hari Lahir ke-16

Mahasiswa UNM ini Ingin Gagas Promosi Wisata Barru dengan Animasi Powtoon

Polbangtan Gowa gelar workshop mahasiswa untuk implementasi Aplikasi SmartCampus

Lutfi Halide bakar semangat mahasiswa Polbangtan Gowa untuk jadi petani milenial

Direktur Polbangtan Gowa bersama Staf Khusus Mentan lakukan video conference ke AWR Kementan

Pameran Perguruan Tinggi Swasta, STIK Tamalatea Makassar Tampilkan Keunggulan Kampus

Mahasiswa Ilmu Komunikasi Unhas Bakal Gelar ‘Kosmik Space’, Ini Ragam Kegiatannya

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar