Bawaslu Sulsel Usulkan Pembenahan Regulasi Pilkades

Terkini.id – Ketua Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Provinsi Sulawesi Selatan (Sulsel), La Ode Arumahi mengatakan segala ruang yang berpotensi memunculkan praktek politik uang harus menjadi perhatian bersama jajaran Bawaslu.

Tak terkecuali proses Pemilihan Kepala Desa (Pilkades). Hal itu disampaikannya di sela mendampingi Ketua Bawaslu RI Abhan, saat menghadiri kegiatan SKPP tingkat dasar tahun 2021 yang digelar di Kabupaten Wajo, Sulawesi Selatan, Kamis 12 Agustus 2021. 

Arumahi mengungkapkan pihaknya saat ini tengah mengawal pembenahan regulasi tersebut. Salah satu isu yang krusial adalah tidak adanya norma yang mengatur praktek politik uang.

Baca Juga: Pasca Pilkades, 8 Unit Rumah Dibongkar di Desa Punagaya Lantaran...

“Dialog kami dengan Apdesi sedang berjalan. Bahwa ada benang merah yang harus kita kerjasamakan dalam membangun proses-proses demokrasi di tingkat desa. Salah satunya adalah pembenahan regulasi pemilihan kepala desa,” ungkap Arumahi.

Ia mengatakan, Bawaslu telah melakukan kampanye anti politik uang pada saat Pemilu dan Pilkada, namun begitu masuk ke level desa, kesadaran yang sudah dibangun dengan baik di masyarakat buyar kembali.

Baca Juga: Dugaan Minta Uang dan Rumah, Anggota KPU Jeneponto Dilaporkan Mantan...

“Oleh karena itu, Bawaslu Provinsi Sulawesi Selatan berpandangan bahwa salah satu cara untuk meminimalisir praktek politik uang, adalah dengan pembuatan regulasi pilkades yang baik,” jelasnya.

Bagikan