Dr.Darhamsyah: P3E Dibutuhkan sebagai Pelaksana Mandat Pengendalian Pembangunan Ekoregion

terkini.id-Pare pare, Kegiatan Raker Pelaksanaan Program dan Kegiatan TA 2022 P3E SUMA-KLHK yang dilaksanakan pada Kamis( 22/01/2022) berjalan dengan lancar dan menghasilkan beberapa hasil dari paparan Kepala Bidang P3E SUMA KLHK.

Diantaranya dari Kepala  Bidang Koordinasi Perencanaan Pembangunan Ekoregion Sulawesi Maluku. A.Asnidar Adnan,.M.Hut., Kepala Bidang Fasilitasi Pengendalian Pembangunan Ekoregion, Dr. Mini Farida dan Kepala Bidang Evaluasi Pengendalian Pembangunan Ekoregion, Mery Hadriyani Chairuddin.,M.Si

Dalam arahannya,  Kapus P3E SUMA pada Raker tersebut antara lain memaparkan hal  Mengapa P3E  dibutuhkan?  karena sebagai pelaksana mandat Pengendalian Pembangunan Ekoregion.

Baca Juga: Bahas Pelaksanaan Vaksinasi Booster, Satker LHK Sulawesi Selatan Gelar Rapat...

Menurutnya,  fokus target capaian kerja intenal dan eksternal,  Pertimbangan utama adalah IKLH ( Indeks Kualitas Lingkungan Hidup) dan Lokus (Lokasi Fokus) kewenangan kita.

Energi kita  yang terbesar adalah mengintegrasikan dan mengaplikasikan kewenangan dan perubahan  fungsi  dari KLHK sesuai mandat yang diamanatkan.

Baca Juga: P3E SUMA-KLHK Laksanakan Asistensi Penilaian Kinerja ASN

“Kerjakan apa yang diamanatkan kepada kita, walaupun  terkadang ada hal yang tidak sesuai dengan ekspektasi kita, namun kerjakan apa yang bisa kita kerjakan sesuai dengan passion dan tetap belajar terhadap sesuatu yang baru, Nikmati perubahan yang ada,”pesan peraih ASN Pratama teladan KLHK 2021 ini 

Tetap fokus pada lokus perencanaan sehingga target selanjutnya akan semakin kuat.

Dikesempatan yang sama, Kabid Koordinasi Perencanaan Pembangunan Ekoregion Sulawesi Maluku. A.Asnidar Adnan, .M.Hut mengutarakan 
Filosofi dari seorang perencana adalah memiliki mimpi, menggapai langit.

Andi Asnidar Adnan saat memberikan paparan pada Raker, Kamis(20/01/2022)

Baca Juga: P3E SUMA-KLHK Laksanakan Asistensi Penilaian Kinerja ASN

Asnidar Adnan kembali mengungkapkan Bagaimana merencanakan ‘core’bisnisnya, Bagaimana merencanakan hasilnya, Bagaimana data dianalisis, dan sinkronisasi capaian kebijakan teknis serta melakukan evaluasi kedepan.

Memikirkan jalur yang ditempuh dan menerjemahkannya lagi, seperti irisan keterkaitan giat Bidang  Koordinasi Perencanaan Pembangunan Ekoregion Sulawesi dan Maluku bersama bidang lainnya seperti kegiatan integrasi DAS dan Danau. 

“Tetapi pada daerah hulu dan hilir juga yang dipikirkan,”pungkas Asnidar, Kabid Koordinasi Perencanaan Pembangunan Ekoregion Sulawesi dan Maluku ini.

Dalam kaitan hal tersebut,  Kepala Bidang Fasilitasi Pengendalian Pembangunan Ekoregion, Dr.Mini Farida turut menjelaskan  Proses Bisnis (Probis) P3E SUMA di bidang kami  yakni Pelaksanaan identifikasi  Indeks Kualitas Air (IKA) , Pengendalian Pencemaran Kerusakan Lingkungan ( PPKL), Indeks Kualitas Udara (IKU), Indeks Kualitas Lingkungan Hidup (IKLH), Indeks Kualitas Tutupan Lahan (IKTL) ,  Sampah, Limbah Bahan Berbahaya Beracun (LB3) daq fungsi laboratorium, Tambang berizin dan Pertambangan Tanpa Izin (PETI) serta Pengelolaan limbah medis dll.

Beberapa  probis yang  berkaitan seperti pencemaran, kerusakan, sampah  dan limbah B3.

“Internal KLHK membutuhkan masukan dan dukungan  pada kegiatan tersebut,”harap Dr.Mini Farida.

Dr.Mini Farida bersama jajarannya saat menyerahkan Dokumen Output 2021 kepada Kapus P3E SUMA -KLHK saat Raker,Kamis (20/01/2022)

Dengan keterlibatan pemerintah daerah/kota bersama dengan  pihak swasta .

Untuk solusi tentang sampah akan dilakukan antara lain Bimtek ke Pemda dan masyarakat seperti mengatasi sampah langsung dari sumbernya.

 

Supervisi dan pemantauan pelaksanaan pemanfaatan pengelolaan sampah yang merupakan irisan pelaksanaan Probis bersama Direktorat Jenderal Pengelolaan Sampah dan LB3 .

Untuk UPT kita melakukan pendekatan secara dialogis dan memerankan posisi kita sebagai koloborasi perencanaan kemudian libatkan perguruan tinggi.

 

Dr.Kabid Mini Farida kembali mengungkapkan Hal yang  kita inginkan adalah   dipaparkan dan dikerjakan dan akan dikerjakan nanti terus muncul kebutuhan tersebut.

Sementara itu Kepala Bidang Evaluasi Pengendalian Pembangunan Ekoregion, Kabid Mery  Hadriyani Chairuddin juga mengungkapkan  Kegiatan berdasarkan Proses Bisnis (Probis) Keterkaitan antara tiap tiap Bidang, serta Pelaksanaan Indentifikasi dampak dan penyusunan tindak lanjut pembangunan wilayah Ekoregion.

Mery Hadriyani Chairuddin,.M.Si saat memberikan paparan pada Raker, Kamis(20/01/2022)

Adapun untuk dasar-dasar penyampaian pencapaian Lokus yakni IKLH dan Indeks Pembangunan Manusia  (IPM). Melihat nilai delta ‘selisih’ dan Parameter pada Lokus kegiatan target dan capaian.

Hasil pelaksanaan evaluasi akan menjadi bahan integrasi dan pelaksanaan fasilitasi penyerapan pengendalian pembangunan ekoregion Sulawesi Maluku

Evaluasi pengendalian pencemaran , Melakukan analisa evaluasi, evaluasi Data penyusunan evaluasi, terkait pengelolaan Limbah B3 kita akan meminta dukungan manajemen terhadap direktorat terkait.

Penyusunan Lokus yakni terkait Indeks Kualitas Udara  (IKU) , Dimana kita melihat ada ‘gap’ /celah  serta adanya nilai ‘delta’ dengan kurangnya pencapaian.

Hal tersebut  terjadi karena  setelah melihat data input aplikasi kita, Ditemukan beberapa kabupaten/kota yang tidak menginput datanya .

Untuk Indeks Kualitas Lingkungan Hidup (IKLH)  Indeks Kinerja Pengelolaan Sampah (IKPS) Sulawesi, Maluku perlu ditingkatkan.

Kemudian daerah terkontaminasi  Limbah Bahan Berbahaya Beracun (LB3) seperti beberapa daerah di wilayah Sulawesi dan Maluku perlu  semakin lebih diperhatikan.

Adapun untuk Evaluasi berdasarkan data Indeks Kinerja Pengelolaan Sampah 
(IKPS  dan  Indeks Kualitas Lingkungan Hidup (IKLH) di provinsi  yang ada di Sulawesi dan Maluku antara lain Pengelolaan Sampah, Pengendalian Pencemaran dan LB3 serta Kerusakan.

 

Adapun beberapa kegiatan yang akan dilaksanakan adalah:  Rapat teknis, Pemantauan evaluasi teknis dll.

Khusus pendelegasian kewenangan Pemulihan Lahan  terkontaminasi  dan tanggap darurat LB3.

Melihat target Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) agar setiap daerah membuat Indeks Kualitas Udara ( IKU ) Indeks Kualitas Lingkungan Hidup ( IKLH) dsb.

Seiring perkembangan jalannya rapat beberapa hal yang dapat ditarik kesimpulan yang dibacakan oleh Moderator , Dr.Azri Rasul antara lain; Apa yang dikerjakan tiap-tiap Bidang tidak dapat dipisahkan dari target capaian bidang yang merupakan evaluasi output mandiri kita.

 

 

Selanjutnya kita mendorong dan memberdayakan kewenangan yang ada sebab itu  merupakan satu kesatuan.

Mendorong kemandirian,  jangan  sampai kita bekerja diluar ranah dan kewenangan kita.

“Kita akan tetapkan lokus dan target sesuai hasil kebijakan kita,”pungkas Kepala Bagian Tata Usaha P3E SUMA KLHK Dr.Azri Rasul 

Kepala Pusat P3E SUMA-KLHK kembali menambahkan pembahasan ini di lanjutkan dengan ‘focus dicussion group’ (FGD),  fokuskan ke ‘Lokus’ dan ‘Issue’ serta simbiosis hubungan kerja .

Mengingat pentingnya kita menetapkan Lokus yang  merupakan  penetapan lokasi Simbiosis  hubungan kerja dan target yang akan dicapai.

Akan kita bangun percakapan yang saling membangun.

“Serta Seberapa penting topik ini yang kita bicarakan, apa manfaat dari organisasi kita?..,” ingatnya dihadapan para peserta Raker Program Kegiatan P3E SUMA-KLHK TA 2022.

Bagikan