Pembatasan Akses Keluar-Masuk Makassar Dinilai Buang-Buang Anggaran, Ini Kata Pj Rudy

Penjabat Wali Kota Makassar Rudy Djamaluddin melakukan pengecekan suhu badan kepada pengendara yang akan memasuki Kota Makassar. (Kamsah/terkini.id)

Terkini.id, Makassar – Sejumlah pihak menilai pembatasan wilayah yang diatur dalam Perwali No 36 Tahun 2020 hanya buang-buang anggaran. Aturan tersebut dinilai tak efektif lantaran terlalu banyak memberi pengecualian.

Menanggapi itu, Penjabat Wali Kota Makassar Rudy Djamaluddin menilai 90 persen arus masuk menuju Makassar akan melewati titik utama penjagaan wilayah perbatasan.

“Kita sementara fokus di titik utama, kita berasumsi bahwa 90 persen arus masuk Kota Makassar maupun keluar kota Makassar akan dilewati oleh delapan jalur tersebut,” kata Rudy, Selasa, 14 Juli 2020.

Kendati begitu, Rudy mengakui belum mampu sepenuhnya mengawasi akses masuk menuju Makassar. Seperti melakukan penjagaan pada seluruh “jalan tikus” ke Makassar.

“Terus terang ini kan kegiatan pembatasan, jadi tidak mungkin kita 100 persen juga menjaga itu. Bahkan orang naik kuda saja bisa masuk, tidak mungkin kita jaga kan, apalagi naik sepeda,” kata dia.

Menarik untuk Anda:

Pembatasan wilayah tersebut, menurut Rudy sebagai upaya melakukan kontrol dan monitor arus masuk maupun keluar Kota Makassar.

Ia mengatakan pihaknya akan melakukan evaluasi terhadap pembatasan akses masuk Kota Makassar setelah 14 hari masa pengawasan.

“Kita akan evaluasi setelah 14 hari,” kata Rudy.

Adapun delapan titik akses keluar masuk Makassar yang saat ini dalam pengawasan, antara lain, Alauddin-Gowa, Hertasning-Gowa, Syekh Yusuf-Makassar, Barombong-Makassar, Dermaga Kayubangkoa, Perintis-Maros, Biringkanaya-Moncongloe Maros, dan Tamangapa-Gowa.

Konten Bersponsor

Mungkin Anda Suka

Viral Cuitan Wanita Mengaku Gagal Lolos Akpol Gegara Dituding Positif Covid-19

Waspada Sindikat Penipu Oknum WNA Iran, Berikut Cara dan Modus Pelaku

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar