Tim Forensik: Peluru yang Menewaskan Randy Masuk dari Ketiak dan Tembus ke Dada

Mahasiswa
Mahasiswa Universitas Halu Oleo Randy meninggal dunia diduga ditembak polisi. (Foto: istimewa)

Terkini.id, Makassar – Seorang mahasiswa dari Universitas Halu Oleo (UHO), Randy (21), meninggal dunia usai tertembak peluru tajam yang diduga berasal dari tembakan polisi.

Mahasiswa semester tujuh Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan UHO ini tewas tertembak saat mengikuti aksi unjuk rasa menolak UU KPK yang berakhir dengan bentrokan antar massa aksi dan aparat keamanan.

Kejadian tersebut berlangsung di gedung DPRD Sulawesi Tenggara, Kamis, 26 September 2019.

Randy sempat dilarikan ke Rumah Sakit Dr R Ismoyo (Korem) pukul 15.30 WITA. Namun, nyawa korban tak terselamatkan usai sebuah proyektil peluru bersarang di dada sebelah kanannya.

Gabungan tim dokter forensik telah mengautopsi jenazah Randy. Tim Forensik memastikan Randy tewas karena terkena tembakan senjata api.

Ketua Tim Forensik dr Raja Alfatih Widya yang melakukan autopsi, membenarkan lubang pada dada Randy akibat tembakan.

“Tidak ada peluru lagi, tapi itu dipastikan dari senjata api,” kata Raja, seperti dilansir dari Detik, Jumat, 27 September 2019.

Saat ditanya awak media tentang hasil autopsi pada jenazah korban, Raja mengungkapkan Randy ditembak dari ketiak kiri kemudian peluru tersebut menembus ke dada kanannya.

“Iya dia ditembak dari ketiak kiri keluar ke dada kanannya,” ungkap Raja.

Komentar

Rekomendasi

Berikut Nama 20 Dokter yang Gugur Akibat Corona

Balai Kota Makassar Ditutup, Iman Hud: Kita Terapkan Protokol Penanganan Covid-19

Dokter Marhaen: Ketidakjujuran Pasien Berdampak Tingginya Angka Kematian Medis

DKI Jakarta Resmi Berstatus PSBB Corona, Ojol Dilarang Angkut Penumpang

Pengusaha Ini Hibahkan Lahan 1 Hektar Miliknya untuk Area Pemakaman Korban Corona

Sering Bicara Khilafah dan Hina Presiden, Ali Baharsyah Ternyata Kolektor Video Mesum

3 Poin Sikap AJI Terkait Privilese Wartawan untuk Tes Cepat Covid-19

Terpidana Teroris Abu Bakar Ba’asyir Surati Jokowi, Minta Dibebaskan akibat Corona

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar