Makassar Terkini
Masuk

KPK Gagal Jemput Paksa Mardani, Ferdinand Hutahaean: Kinerja Buruk, Bubar Sajalah Kalian!

Terkini.id, Jakarta – Pegiat media sosial sekaligus Eks Politikus Demokrat Ferdinand Hutahaean soroti Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) lantaran gagal menjemput paksa Mardani Maming di Apartemennya.

Hal tersebut disampaikan Ferdinand Hutahaean melalui sebuah cuitan di akun media sosial twitter miliknya.

Dalam cuitannya, Ferdinand menilai bahwa kinerja lembaga antirasuah tersebut semakin buruk.

“Kinerja KPK semakin hari tampak makin buruk,” ujar Ferdinand di akun Twitternya. Selasa, 26 Juli 2022.

Selain dari pada iti, melalui cuitan Ferdinand menjelaskan, sejauh ini KPK di bawah kepemimpinan Firli Bahuri tidak menunjukkan kinerja yang signifikan dalam upaya pemberantasan korupsi.

“Dalam dua minggu saja KPK kehilangan jejak dua orang yang akan dijemput paksa. Belum lagi kasus dugaan korupsi Formula E ditidurkan,” ungkap pegiat media sosial yang pernah dipenjara lantaran ujaran kebencian.

Oleh karena itu, Ferdinand menggaungkan agar lembaga yang lahir pada era reformasi ini dibubarkan saja.

“Bubar sajalah kalian! (KPK)” tegasnya.

Sebelumnya KPK gagal menjemput paksa politikus PDIP Mardani Maming sebagai tersangka penerima suap terkait Peralihan Izin Usaha Pertambangan dari PT Bangun Karya Pratama Lestari ke PT Prolindo Cipta Nusantara di Kabupaten Tanah Bumbu.

“Dari kegiatan penggeledahan di salah satu apartemen di Jakarta hari ini, info yang kami terima, tim KPK belum menemukan tersangka di tempat dimaksud,” kata Plt juru bicara KPK, Ali Fikri. Dikutip dari Populis.

Ali menjelaskan bahwa jika Mardani Maming tidak kooperatif dalam memenuhi panggilan KPK, pihaknya akan menjadikan Mardani Maming sebagai buronan lembaga antirasuah.

“Perlu juga kami sampaikan, Tersangka yang tidak kooperatif sesuai hukum acara pidana, KPK dapat melakukan jemput paksa dan secara bertahap dapat menerbitkan DPO yang nantinya kami publikasikan secara terbuka kepada khalayak,” tambahnya.