Foto Pigai Disandingkan dengan Gorilla, Bareskrim Turun Tangan Usut Pelakunya

Terkini.id, Jakarta – Aksi rasial dengan menampilkan foto kolase mantan Komisioner Komnas HAM, Natalius Pigai, dengan seekor gorilla menjadi perhatian publik.

Bareskrim Polri pun turun tangan dan mengambil alih kasus rasisme tersebut dari Polda Papua Barat.

Foto tersebut sebelumnya diunggah akun Facebook Ambroncius Nababan, Minggu 24 Januari 2021. Tangkapan layar mengenai konten itu diunggah oleh Natalius sendiri di akun Twitter-nya.

Setelah unggahan akun Facebook itu beredar, Polri mengaku sudah melihat ada hal yang tidak pantas dari konten tersebut. Aparat kepolisian pun kemudian melakukan analisis.

Mungkin Anda menyukai ini:

Polri mengklaim langkah tersebut merupakan penerapan bentuk prediktif sebagai bagian dari konsep “Presisi”.

Baca Juga: Natalius Pigai: Moeldoko Ingin Geser Mahfud MD Sebagai Menkopolhukam

Adapun “Polri Presisi” merupakan konsep pemolisian yang prediktif, responsibilitas, dan transparansi berkeadilan.

“Dari pihak kepolisian tidak tinggal diam. Kita sudah bisa memprediksi dengan adanya postingan itu dan kita sudah melakukan analisis oleh Cyber Bareskrim,” ungkap Kepala Divisi Humas Polri Irjen Argo Yuwono di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin 25 Januari 2021 seperti dikutip dari kompascom.

Dari hasil analisis yang dilakukan Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri, polisi sudah mendeteksi lokasi terduga pelaku.

Baca Juga: Waduh, Masalah Kaesang-Felicia Malah Dikaitkan dengan Seruan Jokowi ‘Benci Produk...

Maka dari itu, kasus yang awalnya dilaporkan ke Polda Papua Barat kemudian diambil alih Bareskrim.

“Diduga dari analisis Siber itu adalah yang melakukan ada di Jakarta. Makanya untuk LP-nya dilimpahkan ke Bareskrim Polri,” katanya.

Bareskrim pun melakukan penyelidikan dan dimulai dengan memanggil pemilik akun Facebook Ambroncius Nababan tersebut.

Kritik Satire

Di hari yang sama, Ambroncius Nababan menyambangi Gedung Bareskrim Polri, Jakarta Selatan, untuk memberikan keterangan kepada polisi.

Ia seharusnya memberi keterangan pada Rabu 27 Januari 2021. Akan tetapi, sebagai Ketua Relawan Pro Jokowi-Maruf Amin (Pro Jamin), Ambroncius mengaku terpanggil untuk memberi penjelasan sebagai bentuk tanggung jawabnya.

Ambroncius mengungkapkan, konten yang diunggahnya itu sebagai kritik satire. Ia mengklaim tak berniat menghina siapapun.

“Itu saya akui saya yang buat. Sifatnya itu satire, kritik satire. Kalau orang cerdas tahu itu satire, itu lelucon-lelucon. Bukan tujuannya untuk menghina orang apalagi menghina suku dan agama. Tidak Ada. Jauh sekali. Apalagi menghina Papua,” ujar Ambroncius di Gedung Bareskrim, seperti dikutip dari Tribunnews.com.

Dari penjelasannya, foto Natalius yang diunggahnya tersebut bukan buatannya. Ambroncius mengaku mengambil foto kolase tersebut dari akun media sosial lain.

Namun, ia menambahkan tulisan di foto kolase tersebut dan mengunggahnya di akun Facebook miliknya.

Mengaku Geram

Ambroncius mengunggah konten tersebut karena mengaku kesal dengan salah satu kritik dari Natalius terkait program vaksinasi Covid-19 dengan vaksin Sinovac.

“Di situlah saya geram begitu ya, marah begitu ya. Kok ada orang yang mengatakan vaksin Sinovac itu tidak baik. Sehingga di daerah kendalanya ya itu tadi, banyak yang enggak percaya dan ini dampaknya bagi kita, ya pandemi ini akan lama lagi,” ungkap Ambroncius.

Menurutnya, wajar apabila seseorang menolak vaksin tersebut karena merupakan hak asasi manusia.

Namun, Ambroncius menilai penolakan itu tidak perlu diumbar ke publik sehingga menimbulkan provokasi bahwa vaksin berbahaya atau tidak baik.

Sebagai mitra negara, ia berpandangan organisasi Pro Jamin yang dipimpinya ikut bertugas mengawasi hal-hal menyangkut pemerintah.

“Jadi kami sebagai mitra negara yang resmi diakui oleh Kemenkuham RI. Kami berkewajiban juga untuk sebagai pembantu, memantau juga, mengawas juga, mengawal,” tuturnya.

Hingga saat ini, penyelidikan yang dilakukan oleh Bareskrim Polri masih bergulir.

Polri pun mengimbau masyarakat memercayakan proses hukumnya kepada aparat kepolisian.

“Jangan membuat sesuatu yang nanti akan melanggar pidana. Percayakan bahwa kepolisian akan transparan dalam melakukan penyidikan kasus ini,” kata Argo.

Bagikan