Halal Bihalal Pemerintah Provinsi Sulsel Dilakukan Secara Virtual

Halal bihalal pemerintah Provinsi Sulsel dilakukan secara virtual, Selasa 26 Mei 2020

Terkini.id, Makassar – Halal bihalal pemerintah Provinsi Sulsel dilakukan secara virtual, Selasa 26 Mei 2020. Silaturahmi online ini harus dilakukan, untuk mencegah penularan Covid-19.

Halal bihalal ini diikuti Gubernur Sulsel Prof Nurdin Abdullah dan Wakil Gubernur Andi Sudirman Sulaiman, Sekretaris Provinsi Sulsel Abdul Hayat Gani, jajaran Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda), Kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD), Tim Gubernur Untuk Percepatan Pembangunan (TGUPP), Kepala Daerah se Sulsel, hingga jajaran perbankan. Adapula Ketua Organisasi Keagamaan dan Kemasyarakatan.

Nurdin Abdullah menyampaikan, suasana halal bihalal secara virtual ini merupakan pengalaman pertama. Sebelumnya, ibadah Ramadhan pun dilakukan penuh keterbatasan, dimana kita tidak bisa melakukan itikaf di masjid dan segala keterbatasan lainnya.

“Namun demikian, kondisi ini tidak boleh melemahkan kita,” kata Nurdin Abdullah.

Di tengah pandemi Covid-19 ini, kepala daerah dituntut untuk inovatif. Dan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sulsel siap untuk memberikan support. Pemerintah harus membiasakan masyarakat untuk melakukan pola hidup yang baru. Tetap memakai masker, rajin cuci tangan, dan menjaga jarak.

Menarik untuk Anda:

“Pandemi ini tentu membuat kita prihatin, karena terjadi peningkatan. Karena itu, kita harus saling menguatkan dan menopang. Bersinergi untuk melalui masa-masa sulit ini,” ujarnya.

Di akhir sambutannya, Nurdin Abdullah menyampaikan, momentum Idul Fitri ini harus dimanfaatkan untuk saling memaafkan.

“Saya bersama keluarga besar menyampaikan mohon maaf lahir dan bathin. Semoga Allah meridhoi perjuangan kita dan pandemi Covid-19 ini segera berakhir,” ucapnya.

Ustads H Usman Jasad dalam hikmah halal bihalal yang ia bawakan, menyampaikan pentingnya mengendalikan amarah. “Salah satu sifat yang dimiliki setiap manusia adalah sifat marah. Ini manusiawi, tetapi harus dikendalikan. Perjuangan melawan amarah tentu tidak mudah, karena yang dilawan adalah diri sendiri,” tuturnya.

Ia membeberkan, kebiasaan marah memberikan efek buruk bagi diri sendiri. Pertama, dapat merusak kesehatan tubuh, dimana orang yang punya kebiasaan marah rentan terkena serangan jantung. Kedua, kebiasaan marah bisa merusak pergaulan.

“Jangan marah, balasannya adalah surga. Bukan hanya di akhirat, tapi di dunia,” ucapnya.

Konten Bersponsor

Mungkin Anda Suka

Perusahaan Nikel di Bantaeng Butuh 6 Ribu Tenaga Kerja

PT Huadi Tambah 6 Tungku Dengan Investasi Rp 6,5 Triliun di Bantaeng

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar